1. Gunung Vesuvius – Italy

Mt. Vesuvius, gunung berapi terletak di atas Teluk Naples di Italia selatan, tercatat telah meletus lebih dari 30 kali. Namun letusan yang paling terkenal terjadi ketika sebuah letusan dahsyat mengeluarkan lava dan abu menutupi kota Pompeii dan Stabiae. Plinius Muda, satu-satunya saksi mata yang masih hidup, menggambarkan sebuah ledakan tiba-tiba diikuti dengan selimut abu yang jatuh pada orang-orang ketika mereka mencoba melarikan diri. Jumlah total korban Vesuvius ‘akan kemungkinan besar tidak diketahui, namun arkeolog menyadari setidaknya 1.000 orang telah tewas dalam bencana tersebut.

2. Gunung Krakatau – Indonesia

Pada 1883, gunung berapi di pulau Krakatau Indonesia meletus dengan 13.000 kali kekuatan bom atom. Suara muntahan asap dan batu dilaporkan terdengar ribuan mil jauhnya, sejauh pulau-pulau di lepas pantai timur Afrika. Sekitar lebih dari 36 ribu penduduk di Pulau Sumatera meninggal hampir seketika saat abu membakar rumah mereka, disusul dengan Gelombang Tsunami yang datang seketika. Krakatau sendiri kemudian tenggelam ke kedalaman laut yang mendidih, tetapi sebuah gunung baru kembali terlihat pada tahun 1927, dan masih sesekali meludah lava ke langit. Gunung ini kemudian dinamakan Anak Gunung Krakatau

3. Gunung St. Helens – Amerika Serikat

Gunung St Helens yang telah ‘tertidur’ selama 120 tahun, meletus Pada pukul 8:32 tanggal 18 Mei 1980, sebuah gempa 5,1 skala Richter memicu ledakan samping yang menyapu wajah utara gunung dan menyebabkan  longsor yang mengandung abu panas dan batu sejauh 15 mil dengan kecepatan minimal 300 mph. Pada saat yang sama, segumpal jamur berbentuk abu meledak sejauh 16 mil ke udara,dan menutupi tiga negara. Gelap gulita menyelimuti Spokane, Washington, sebuah kota sekitar 250 kilometer timur laut gunung berapi. Lima puluh tujuh orang dan ribuan binatang tewas, dan sekitar 200 mil persegi pohon hangus karenanya. Pada tahun 1982, Kongres dan Presiden Ronald Reagan menetapkan daerah sekitarnya sebagai Monumen nasional gunung berapi St Helen .

4. Gunung Tambora – Indonesia

Angka Volcanic Explosivity Index maksimum adalah 8. Sedangkan letusan Gunung Tambora tahun 1815 memiliki nilai 7. Ledakan itu terjadi di pulau Sumbawa dan namun abunya menutupi beberapa daerah dalam kegelapan dan dalam situasi terisolasi. Puluhan ribu orang tewas akibat letusan apokaliptik, tsunami, kelaparan dan penyakit. Letusan gunung berapi ini terbesar yang tercatat dalam sejarah sehingga berdampak pada iklim dunia (bahkan tanaman di Eropa dan Amerika Utara gagal panen pada tahun 1816 dan menjadi dikenal sebagai “tahun tanpa musim panas.” Tambora sendiri menyusut beberapa ribu kaki dan terbentuk sebuah kawah besar di puncaknya.

5. Mauna Loa – Hawaii

Mauna Loa terletak di Big Island Hawaii  dengan tinggi puncaknya hampir 13.700 kaki. Mauna Loa telah meletus 33 kali, terakhir pada tahun 1984. Memiliki panjang 60 mil dan lebar 30 mil, Mauna Loa, nama yang pantas berarti “Gunung Panjang” di Hawaii, memakan sekitar setengah dari Big Island. Mauna Loa juga memiliki massa sebesar 85% dari semua Kepulauan Hawaii yang digabungkan.

6. Eyjafjallajokull – Islandia


Eyjafjallajökull, yang berarti “Pulau Gunung Glacier” di Islandia, pertama kali meletus pada tahun ini (2011) pada tanggal 20 Maret. Namun erupsi yang baru mulai timbul pada tanggal 14 April lah yang membawa malapetaka, dan merugikan industri penerbangan lebih dari $ 1 miliar.

7. Gunung Pelee – Perancis

Gunung Pelee, berdiri lebih dari 4.500 kaki tinggi di pulau Karibia Perancis Martinique, meletus pada bulan Mei 1902, menewaskan hampir 30.000 orang – di kota pelabuhan seluruh St Pierre. Setelah kota itu disapu bersih, Pelee menjadi dorman selama beberapa bulan, sampai para ahli geologi menemukan kubah lava, dijuluki menara Pelee, yang meningkat menjadi lebih dari 1.000 meter di atas lantai kawah sebelum akhirnya runtuh pada Maret 1903.

8. Thera – Yunani

Sekitar 3.500 tahun yang lalu, sebuah goncangan dahsyat mengguncang Mediterania. Gunung berapi di Thera (kemudian dikenal sebagai pulau Santorini Yunani) meledak dengan kekuatan sekitar empat sampai lima kali kekuatan letusan Krakatau pada 1883, menciptakan lubang ke pulau Aegea dan mengirimkan gelombang kejut yang, menurut sejarawan, akan bergema selama berabad-abad yang akan datang. Peradaban besar Minoan pelaut, budaya Yunani yang dominan waktu itu, berpotensi menjadi kering setelah awan abu menyelimuti kota dan gelombang tsunami yang besar menghancurkan armadanya. Cerita dari letusan yang menggoncang dunia menjadi legenda di Mediterania. Selama bertahun-tahun, para arkeolog mencari petualangan tentang Thera untuk mencari kota Atlantis yang hilang.

9. Nevado del Ruiz – Colombia

Letusan itu kecil – dalam hal vulkanik, yang – menghasilkan hanya sekitar 3% dari abu dikeluarkan oleh Gunung St Helens pada tahun 1980. Namun, lumpur yang dikeluarkanlah yang membuat Kolombia Nevado del Ruiz ledakan paling mematikan kedua di abad ke-20 dan mematikan keempat dalam sejarah. Gunung berapi ini telah aktif sejak era Pleistocene dan telah meletus tiga kali dalam sejarah modern, termasuk pada 1595 dan 1845. Tapi pada 13 November 1985, sebuah ledakan relatif kecil melepaskan banjir lahar yang menyapu 1.500 orang di satu sisi gunung. Di sisi lain kota Armero, situs kehancuran terburuk. 25-m.p.h. lahar (lumpur vulkanik) melenyapkan kota dalam selimut abu. Ketika longsor mereda, 23.000 orang telah meninggal dan kerusakan diperkirakan pada $ 1 miliar – seperlima dari Kolombia GNP pada saat itu.
10. Gunung Pinatubo -Filipina
Ketika Gunung Pinatubo meletus pada tahun 1991, jumlah abu sulfat yang dikirim ke stratosfer mendinginkan suhu tanah global 1 ° F selama dua tahun ke depan. Setahun sebelum letusan, sebuah gempa berkekuatan 7,8 melanda sekitar 60 kilometer timur laut Pinatubo, menyebabkan tanah longsor dan peningkatan emisi uap dari salah satu daerah panas bumi gunung berapi. Sementara letusan mengakibatkan lebih dari 700 kematian, banyak ilmuwan telah memperkirakan ledakan itu, sehingga dapat menyelamatkan lebih dari 5.000 nyawa. Namun, letusan menghasilkan salah satu adegan paling dramatis yang pernah terjadi. Dengan abu yang naik 22 mil ke langit, letusan ini dianggap letusan gunung berapi terbesar kedua di abad ke-20.
Sumber : Time Magazine
Advertisements