1. Komet Hyakutake

 

Komet Hyakutake pada 25 Maret 1996.

Komet Hyakutake (kode resmi: C/1996 B2) adalah sebuah komet yang ditemukan pada 30 Januari 1996 oleh seorang pengamat astronomi amatir asal JepangYuji Hyakutake. Komet ini melintasi Bumi dalam jarak yang sangat dekat pada Maret tahun tersebut (paling dekat pada 25 Maret), salah satu lintasan komet yang terdekat dalam 200 tahun, sehingga tampak terang dan dapat dilihat oleh banyak orang di sepanjang dunia.
Hasil penelitian ilmiah terhadap komet ini menunjukkan adanya emisi sinar-X dari komet tersebut; pertama kalinya sebuah komet diketahui melakukan hal tersebut. Selain itu, Hyakutake adalah komet dengan ekor terpanjang yang diketahui hingga kini.
Hyakutake adalah sebuah komet periode panjang. Sebelum perjalanannya melewati tata surya, periode orbitnya mencapai sekitar 15.000 tahun, namun pengaruh gravitasi dari planet-planet raksasa (atau “raksasa gas,” yang terdiri dari JupiterSaturnusUranus, danNeptunus) telah meningkatkannya hingga 72.000 tahun.

2. Komet Halley

Komet Halley adalah suatu komet yang terlihat dari bumi setiap 75-76 tahun. Secara resmi diberi nama 1P/Halley, nama umumnya diberikan menurut nama Edmund Halley. Komet ini merupakan komet paling terkenal di antara komet-komet periodik lainnya. Walaupun pada setiap abad banyak komet berperiode panjang yang muncul dengan lebih terang dan dahsyat, Halley adalah satu-satunya komet dengan periode pendek yang tampak dengan mata telanjang, dan karenanya merupakan komet yang tampak dengan mata telanjang yang pasti kembali dalam rentang umur manusia. Kemunculannya sepanjang sejarah memiliki pengaruh yang besar terhadap sejarah manusia, walaupun penampakannya tidak dikenali sebagai obyek yang sama sampai abad ke-17. Komet Halley terakhir muncul di tata surya pada tahun 1986, dan akan muncul kembali pada pertengahan 2061.

3. Komet Encke


Komet Encke (secara resmi dinamai 2P/Encke) adalah sebuah komet periodik dengan periode 3,3 tahun, dinamai menurut Johann Franz Encke, yang melalui studi kerasnya pada orbit komet tersebut dan melalui banyak perhitungan dapat menghubungkan pengamatan terdahulu pada 1786 (2P/1786 B1), 1795 (2P/1795 V1), 1805 (2P/1805 U1) dan 1818 (2P/1818 W1) pada satu obyek yang sama. Pada 1819 ia menerbitkan kesimpulannya pada jurnal Correspondance astronomique, dan memprediksi dengan tepat kemunculan sang komet pada 1822 (2P/1822 L1).
Dari penyebutan nama resminnya, dapat diketahui bahwa Encke adalah komet periodik kedua yang ditemukan setelah Komet Halley (yang dikenal juga sebagai 1P/Halley). Tidak seperti biasanya, komet Encke dinamai berdasarkan orang yang berhasil menghitung orbitnya dan bukan yang menemukannya (Pierre Méchain).

4. Komet West.


Ia ditemukan fotografis oleh Richard M. Barat , dari Observatorium Eropa Selatan , pada tanggal 10 Agustus 1975, dan mencapai puncak kecerahan pada Maret 1976 mencapai suatu kecerahan dari -3 pada perihelion. Selama puncak kecerahan, pengamat melaporkan bahwa cukup cerdas untuk belajar di siang hari penuh.
Meskipun penampilan spektakuler, Comet Barat sebagian besar pergi dilaporkan di media populer. Hal ini sebagian disebabkan oleh mengecewakan menampilkan relatif dari Comet Kohoutek pada tahun 1973, yang telah secara luas diperkirakan akan menjadi sangat terkemuka: ilmuwan mewaspadai membuat prediksi yang mungkin meningkatkan ekspektasi masyarakat. [1]
komet yang memiliki periode orbit diperkirakan 558.000 tahun .

5. Komet Ikeya-Seki


Komet Ikeya-Seki, secara resmi ditunjuk C/1965 S1, 1965 VIII, dan 1965f, adalah komet ditemukan secara independen oleh Kaoru Ikeya danTsutomu Seki . Pertama diamati sebagai objek teleskopik samar pada tanggal 18 September 1965,, perhitungan pertama orbitnya menyarankan agar pada tanggal 21 Oktober itu akan berlalu hanya 450.000 km di atas Ming permukaan ‘, dan mungkin akan menjadi sangat terang.
Komet dapat menentang semua prediksi, tapi Ikeya-Seki dilakukan seperti yang diharapkan. Saat mendekati perihelion pengamat melaporkan bahwa itu jelas terlihat di langit siang hari di samping Matahari. Di Jepang , di mana mencapai perihelion pada tengah hari setempat, terlihat bersinar padabesarnya -10 [1] . Hal ini terbukti menjadi salah satu komet paling terang terlihat di tahun-tahun terakhir ribu, dan kadang-kadang dikenal sebagaiKomet Besar tahun 1965.
komet yang terlihat untuk istirahat menjadi tiga bagian tepat sebelum bagian perihelion-nya. Tiga lembar lanjutan dalam orbit yang hampir sama, dan komet muncul kembali di langit pagi di akhir bulan Oktober, menunjukkan ekor yang sangat cerah. Pada awal 1966, itu telah memudar dari pandangan saat surut ke luar tata surya .
Ikeya-Seki adalah anggota dari Sungrazers Kreutz , yang adalah fragmen dari sebuah komet besar yang bubar pada 1106.

6. Komet kohoutek


Comet Kohoutek, secara resmi ditunjuk E1 C/1973, 1973 XII, dan 1973f, pertama kali terlihat pada tanggal 7 Maret 1973 oleh Ceko astronom Luboš Kohoutek . Ini dicapai perihelion pada tanggal 28 Desember tahun yang sama.
Komet Kohoutek adalah komet periode panjang ; penampakan sebelumnya adalah sekitar 150.000 tahun yang lalu, dan penampakan berikutnya akan berada di sekitar 75.000 tahun. [1] Pada kemunculannya pada tahun 1973 itu memiliki lintasan hiperbolik ( e > 1) karena gangguan gravitasi dari planet raksasa . Karena jalurnya, ilmuwan berteori bahwa Kohoutek adalah Awan Oort Obyek. Dengan demikian, diyakini kemungkinan bahwa ini adalah kunjungan pertama ke komet dalam tata surya, yang akan menghasilkan sebuah tampilan spektakuler outgassing. Inframerah dan visual studi teleskopik telah menyebabkan banyak ilmuwan menyimpulkan, dalam retrospeksi, yang Kohoutek sebenarnya adalah objek Kuiper belt , yang akan menjelaskan makeup jelas berbatu dan kurangnya outgassing. [2]
Sebelum pendekatan dekatnya, Kohoutek adalah hyped oleh media sebagai komet “abad”. Namun, yang menampilkan Kohoutek dianggap sebagai-dikecewakan, mengakibatkan beberapa untuk nama panggilan itu “Comet Watergate “. Namun, meskipun gagal untuk mencerahkan ke tingkat yang diharapkan, itu masih merupakan objek mata telanjang. Its magnitude visual yang terbesar adalah -3, ketika berada di perihelion, 0,14 au dari Ming .orbitnya kecenderungan adalah 14,3 °. tampilan terbaik adalah di langit malam setelah perihelion , ketika itu redup untuk keempat besar . komet juga sported ekor sampai dengan 25 ° lama, bersama dengan ekor-anti.
C/1973 E1 seharusnya tidak bingung dengan komet periodik 75D/Kohoutek , yang juga dapat disebut “Comet Kohoutek” (seperti yang bisa dilakukan C/1969 komet O1 dan C/1973 D1, juga ditemukan oleh Luboš Kohoutek sebagai penemu tunggal).
komet ini diamati oleh awak Skylab 4 dan Soyuz 13 , sehingga menjadi komet pertama yang diamati oleh pesawat ruang angkasa berawak.

7. Komet Shoemaker-Levy


Komet Shoemaker-Levy 9 (SL9, secara resmi disebut D/1993 F2) adalah komet yang bertabrakan dengan planet Yupiter tahun 1994.[1]Komet ini diulas pada media-media populer, dan komet SL9 diamati oleh astronom di seluruh dunia.

8. Komet Biela.

Komet Biela atau Komet Biela (sebutan resmi: 3D/Biela) adalah sebuah komet periodik pertama tercatat pada tahun 1772 dan diidentifikasikan sebagai berkala pada tahun 1826 oleh Wilhelm von Biela . Selanjutnya, hal itu diamati hancur dan belum terlihat sejak 1852, meskipun sisa-sisa bertahan selama beberapa waktu sebagai meteor shower .

Advertisements